Rumah » Wawasan » Bekerja dari rumah Vs bekerja dari statistik kantor

Bekerja dari rumah Vs bekerja dari statistik kantor

Artikel ini awalnya ditulis oleh Beranda.com yang melakukan survei dengan lebih dari 1000 pekerja yang memungkinkan untuk mengumpulkan statistik berikut membandingkan bekerja dari rumah vs bekerja dari kantor.

Di tempat kerja digital yang selalu berubah, konsep terbaru yang ketinggalan zaman mungkin adalah kantor itu sendiri. Penelitian terbaru menunjukkan lebih dari 60 persen pekerja telah bekerja dari jarak jauh sampai batas tertentu, dan tren telecommuting ini kemungkinan akan meningkat. Semakin banyak perusahaan telah merangkul opsi kerja dari rumah, menemukan karyawan yang berpartisipasi setidaknya sama produktifnya dengan rekan-rekan mereka di kantor. Selain itu, banyak profesional memandang bekerja dari jarak jauh sebagai bujukan penting ketika mempertimbangkan prospek pekerjaan: Dalam pencarian keseimbangan kehidupan kerja yang sulit dipahami, ini membantu untuk memotong perjalanan. Namun kenyataan bekerja dari rumah sebagian besar tetap tidak diketahui: Apa yang sebenarnya dilakukan karyawan ketika dibebaskan dari lingkungan kantor? Apakah gangguan muncul terus-menerus, atau apakah kita sebenarnya lebih produktif dalam kenyamanan rumah kita sendiri? Dalam proyek ini, kami mulai mengeksplorasi seperti apa sebenarnya bekerja dari rumah. Untuk melakukannya, kami membandingkan pengalaman lebih dari 1.000 pekerja dalam tiga kategori: karyawan jarak jauh penuh waktu, mereka yang membagi waktu kerja antara rumah dan kantor, dan profesional yang bekerja di kantor secara eksklusif. Data survei kami mengungkapkan manfaat dan masalah yang dihadapi pekerja jarak jauh dan membandingkan pengalaman mereka dengan rekan kantor mereka. Apakah Anda sudah bekerja dari jarak jauh atau hanya iri pada mereka yang melakukannya, Anda tidak akan mau melewatkan pandangan yang sebenarnya tentang Kerja dari rumah.

Saldo di luar kantor?

Di banyak daerah yang berbeda, profesional yang bekerja dari rumah atau membagi waktu antara rumah dan kantor melaporkan kepuasan yang lebih besar daripada rekan kerja mereka di kantor. Tren ini terutama terlihat dalam hal-hal yang berkaitan dengan kinerja individu: Pekerja jarak jauh atau split-time lebih puas daripada karyawan di kantor berkaitan dengan gaji, peluang pertumbuhan, dan pekerjaan mereka secara umum. Hasil seperti ini membentuk dasar kasus bisnis untuk menawarkan opsi kerja dari rumah: Berbagai penelitian telah menemukan bahwa karyawan jarak jauh lebih bahagia dan lebih terlibat setelah meninggalkan lingkungan kantor. Menariknya, bagaimanapun, pendekatan hibrida mungkin lebih bermanfaat bagi pekerja daripada bekerja secara eksklusif di rumah. Keseimbangan kehidupan kerja dan kepuasan hidup keluarga adalah yang terbaik di antara kelompok waktu terpisah, misalnya, dan mereka juga paling mungkin merasa dihargai oleh majikan mereka. Selain itu, menghabiskan sebagian minggu di kantor dapat membayar dividen yang besar dengan rekan kerja. Split-timer merasa paling puas dengan hubungan rekan kerja mereka, dan mereka bahkan lebih kecil kemungkinannya daripada pekerja di kantor untuk merasa terputus dari sesama karyawan.

Tunjangan kerja jarak jauh

Dari potensi keuntungan pergi jauh, profesional yang bekerja dari rumah sangat berterima kasih untuk tidak melakukan perjalanan sehari-hari. Waktu yang dihabiskan dalam lalu lintas dapat bertambah dengan cepat (rata-rata orang Amerika menghabiskan lebih dari 200 jam setahun untuk bekerja dan kembali), sehingga penekanan mereka pada manfaat ini dapat dimengerti. Fleksibilitas jadwal terbukti hampir sama pentingnya; lebih dari separuh pekerja jarak jauh mengidentifikasi keuntungan ini sebagai salah satu bagian favorit mereka bekerja dari rumah. Keuntungan ini seringkali sangat penting bagi orang tua, yang jadwal jam 9-ke-5 yang kaku dapat memengaruhi penitipan anak. Demikian pula, lebih dari seperempat pekerja jarak jauh mengatakan kemampuan untuk tinggal di rumah bersama anak-anak atau hewan peliharaan sangat dihargai. Tunjangan kerja-dari-rumah favorit lainnya termasuk kebebasan dari frustrasi kantor. Banyak yang lebih menyukai pengawasan yang lebih sedikit dan gangguan yang lebih sedikit, dan yang lain menghargai otonomi yang lebih besar dan kemampuan yang lebih baik untuk fokus pada pekerjaan mereka. Manfaat lain yang sering dikutip tidak ada hubungannya dengan produktivitas: Lebih dari 10 persen mengatakan mereka suka tidur lebih lama dan tidak berpakaian untuk bekerja. kesempatan untuk melakukan hal lain sambil bekerja. Jadi multitasking seperti apa yang paling tergoda untuk dicoba oleh para profesional yang bekerja dari rumah?

Godaan yang membuang-buang waktu

Data kami menunjukkan bahwa sulit untuk menolak daya pikat hiburan: Lebih dari tiga perempat karyawan yang bekerja dari rumah menonton TV setidaknya sekali, dan hampir 17 persen melaporkan selalu melakukannya. Agar adil, beberapa pekerja mungkin hanya menggunakan TV sebagai sumber white noise, dan kantor sering kali juga dipenuhi dengan suara latar yang kontraproduktif. Pengurangan produktivitas yang lebih mengkhawatirkan mungkin adalah tugas pribadi: Hampir dua pertiga pekerja diterima memeriksa item dari daftar tugas pribadi mereka sambil dibayar. Dalam nada yang sama, lebih dari 35 persen meninggalkan rumah untuk menjalankan tugas selama jam kerja, dan 20 persen lainnya meninggalkan rumah tanpa memberi tahu supervisor. Responden kami juga melaporkan berbagai bentuk perawatan diri selama jam kerja: Kira-kira sepertiga berolahraga tepat waktu, dan hampir 45 persen mandi. Mungkin para profesional yang bekerja dari rumah merasa harus mandi di tengah hari karena mereka melewatkan pembersihan di pagi hari. Sementara sebagian besar pekerja kantor dan split-time mandi secara teratur sebelum mulai bekerja, hanya 43 persen pekerja jarak jauh yang melakukannya. Pekerja jarak jauh secara signifikan lebih kecil kemungkinannya untuk menyikat gigi sebelum mulai bekerja juga.

Kecemburuan di luar kantor?

Bekerja dari rumah mungkin semakin menjadi hal yang biasa, tetapi para profesional yang melakukannya masih dapat membangkitkan perasaan yang kuat. Ketika kami bertanya kepada responden bagaimana pekerja jarak jauh dibandingkan dengan rekan kerja mereka di kantor, lebih dari 78 persen percaya bahwa profesional yang bekerja dari rumah lebih bahagia. Pekerja jarak jauh juga sangat dihargai dalam hal etika kerja mereka: Hanya sekitar seperempat responden yang merasa profesional yang bekerja dari rumah kurang bersemangat atau pekerja keras dibandingkan rekan kerja mereka di kantor. Namun, pertanyaan tentang produktivitas menimbulkan lebih banyak perpecahan. Tiga puluh tujuh persen merasa pekerja jarak jauh kurang produktif, hampir 36 persen mengatakan mereka lebih produktif, dan hampir 28 persen menganggap mereka setara dengan karyawan kantor dalam hitungan ini. Studi terbaru menunjukkan bekerja dari rumah sebenarnya dapat meningkatkan produktivitas dalam beberapa kasus, tetapi mengingat data kami tentang aktivitas tanpa izin pada jam, mudah untuk melihat mengapa pendapat yang bertentangan terus berlanjut. Menariknya, sepertiga responden mengatakan pekerja jarak jauh lebih dibutuhkan daripada karyawan di kantor. Temuan ini dapat mencerminkan siapa yang harus pergi jauh: Mungkin para profesional yang sangat dihargai memiliki lebih banyak kekuatan untuk menegosiasikan pengaturan kerja-dari-rumah.

Produktivitas paralel

Karena subjek pekerja jarak jauh produktifitas mendorong pendapat yang berbeda, kami memutuskan untuk mengajukan pertanyaan kepada responden kami secara langsung. Temuan kami cukup menarik: Meskipun para profesional kantor, split-time, dan bekerja dari rumah menghabiskan jumlah waktu yang sama setiap hari, pekerja jarak jauh melaporkan rata-rata sedikit lebih produktif. Para ahli telah mengemukakan banyak alasan bahwa para profesional yang bekerja dari rumah sebenarnya bisa lebih rajin, termasuk teori bahwa pekerja jarak jauh lebih khawatir dianggap tidak produktif dan memberikan kompensasi yang berlebihan. Karyawan yang membagi minggu mereka antara rumah dan kantor menawarkan studi kasus yang menarik dalam pendapat yang kontras. Tiga puluh tujuh persen merasa lebih produktif ketika di rumah, sedangkan hampir sebanyak yang mengatakan mereka menyelesaikan lebih banyak di kantor. Tentu saja, jadwal hybrid juga menimbulkan pertanyaan di mana harus bekerja setiap hari dalam seminggu. Beberapa orang menyarankan “hari Rabu kerja dari rumah”, misalnya, menjelaskan perubahan kecepatan pada pertengahan minggu bekerja sangat baik untuk moral.

Dimana mereka bekerja

Bagaimanapun perasaan Anda tentang lingkungan kantor tradisional, mereka dibangun dengan mempertimbangkan pekerjaan. Itu tidak selalu terjadi di rumah, di mana karyawan jarak jauh terkadang dipaksa bekerja di permukaan yang dimaksudkan untuk tujuan lain. Meja dapur adalah alternatif meja yang populer bagi para profesional di rumah, meskipun banyak yang mengadopsi pendekatan yang lebih santai, bersantai dengan laptop mereka di sofa atau di tempat tidur sebagai gantinya. Untungnya, 59 persen pekerja rumahan tidak perlu menggunakan opsi ini, menggunakan meja yang dikhususkan untuk pekerjaan mereka, atau bahkan membuat meja kecil. kantor pusat. Selain itu, sekitar 7 persen dilaporkan pergi ke ruang kerja bersama, industri yang berkembang pesat yang melayani pekerja jarak jauh untuk mencari rasa kebersamaan. Faktanya, kebangkitan co-working menunjukkan hal-hal bisa menjadi sedikit sepi begitu pekerja pergi jauh. Apa yang paling dirindukan orang dari kantor begitu mereka meninggalkannya?

Kelebihan kantor

Betapapun membebaskan tampaknya, pekerjaan jarak jauh sering kali memakan korban emosional menurut responden kami. Tiga puluh delapan persen pekerja rumahan yang melaporkan kehilangan berada di sekitar profesional lain dan sekitar 35 persen merasa mereka kehilangan persahabatan tim. Mungkin kurangnya kontak manusia menjelaskan mengapa sebagian besar pekerja jarak jauh melaporkan perasaan kesepian selama hari kerja. Selain itu, 48 persen mengatakan mereka berencana untuk kembali ke lingkungan kantor di masa mendatang. Saat lebih banyak pekerja menghadapi perasaan terisolasi terkait dengan bekerja di rumah, banyak perusahaan berjuang untuk mempertahankan moral dan keterlibatan dalam tenaga kerja jarak jauh mereka. Tentu saja, beberapa pekerja jarak jauh memiliki masalah yang lebih praktis, seperti kopi tanpa biaya atau kemampuan untuk berkomunikasi secara efektif dalam percakapan dengan rekan kerja. Hampir seperempat merasa peluang mereka untuk tumbuh telah dibatasi dengan bekerja dari rumah juga. Namun, kontingen pekerja jarak jauh yang cukup besar tidak merasa menyesal: Lebih dari 19 persen mengatakan mereka tidak melewatkan apa pun tentang kantor sama sekali.

Membuat pekerjaan rumah

Temuan kami menunjukkan bahwa para profesional yang bekerja dari rumah seringkali sama produktifnya dengan rekan kerja mereka di kantor dan seringkali lebih puas dalam banyak aspek kehidupan profesional mereka. Tetapi kesenangan gaya hidup terpencil dapat dengan cepat menjadi perangkapnya: Ketika gangguan muncul di seluruh rumah, produktivitas dapat terbukti sulit. Selain itu, untuk semua frustrasi perjalanan dan jadwal kerja yang kaku, kantor memerlukan peluang nyata untuk hubungan manusia dan persahabatan rekan kerja. Meskipun bekerja dari rumah adalah kesempatan yang berharga bagi sebagian orang, yang lain mungkin menganggapnya terisolasi. Namun, jika pekerjaan jarak jauh terdengar menarik, rumah Anda harus memenuhi serangkaian persyaratan baru. Dan sementara sofa atau meja dapur mungkin cukup untuk sementara, Anda mungkin akan mendambakan kondisi kerja yang lebih cocok dari waktu ke waktu. Syukurlah, membangun kantor rumah yang hebat bisa lebih mudah dari yang Anda bayangkan. Saat Anda bekerja dengan salah satu profesional rumah Porch, Anda dapat mengandalkan transformasi renovasi yang cepat dan terjangkau. Teras juga dapat menyediakan layanan tukang yang dibutuhkan untuk proyek rumah Anda berikutnya. Mulailah dengan kutipan dari pro lokal tepercaya hari ini—karena Anda tidak harus melakukan semua pekerjaan di sekitar rumah Anda.

Metodologi

Untuk mengumpulkan data untuk informasi yang ditunjukkan di atas, kami mensurvei 1.001 pekerja tentang pengalaman dan persepsi mereka tentang pekerja jarak jauh. Pekerja kantor saja terdiri dari 28 persen dari semua responden, sementara pekerja jarak jauh terdiri dari 13 persen. Sisanya 59 persen mengatakan mereka membagi waktu antara kantor dan rumah untuk pekerjaan utama mereka. Semua jawaban bergantung pada data yang dilaporkan sendiri. Meskipun ada bias yang melekat dengan data yang dilaporkan sendiri, kami melakukan segala upaya untuk tetap objektif dan menyajikan data apa adanya dari responden. Karena survei tersebut adalah survei berbasis web dan tersedia selama jam kerja, mungkin saja kami menerima sampel karyawan jarak jauh yang lebih tinggi dari rata-rata, meskipun penyertaan persentase yang lebih tinggi seharusnya tidak memengaruhi hasil data .

 

Artikel awalnya diposting di beranda.com dan dipublikasikan pada flydesk.com dengan izin dari penulisnya.

Jika Anda tertarik untuk mempelajari lebih lanjut tentang pengaturan kerja jarak jauh dan fleksibel, hubungi kami di FLYDESK dan kami akan segera memulainya.

Bergabunglah dengan komunitas kerja yang fleksibel

Mulailah perjalanan kerja Anda yang fleksibel

Ruang kerja, penyedia produk atau layanan